Tiga skenario trading menghadapi pandemi virus Corona

Tiga skenario trading menghadapi pandemi virus Corona

Harga minyak mencatatkan posisi terendah barunya, aset-aset safe haven naik, dan harga saham terus anjlok. Hanya dalam satu bulan indeks-indeks saham Amerika terjun bebas dari titik tertingginya dalam sejarah ke level tahun 2017. S&P dan Goldman Sachs meyakini bahwa kita sekarang sedang dalam menuju resesi. Bank-bank sentral sedang mengupayakan yang terbaik untuk mendukung ekonomi menghadapi masa-masa sulit. Namun, instrumen konvensional yang mereka miliki untuk saat ini tampaknya tidak mampu mendukung sebagian besar aktivitas sehingga produksi tetap terkunci. Menimbang semua fakta yang ada, analis dari Saxo Bank mempertimbangkan tiga skenario yang berpotensi terjadi selanjutnya.

Untuk memulainya…

Harap dicatat, kasus-kasus yang dijelaskan di bawah ini mungkin tidak 100% akurat dan tak satu pun bakal terjadi. Namun, mereka bisa memberikan representasi yang baik mengenai waktu kejadian di masa yang akan datang dan dapat membantu kita dalam memilih instrumen trading yang tepat. Apa pun skenarionya, ada dua aturan utama yang harus dipatuhi oleh trader: perhatikan manajemen risiko dan pastikan agar memiliki dana likuid saat pasar sedang mengalami kerusakan yang signifikan. Ikuti teladan Warren Buffet: tingkat kasnya mengalami peningkatan baru-baru ini. Para analis membandingkan tiga skenario dalam bentuk geometris. Tergantung pada perkembangan situasinya, bisa saja berbentuk V, berbentuk U atau berbentuk L, di mana bentuk V adalah yang terbaik dan bentuk L adalah yang terburuk.

Skenario terbaik: penundaan dengan bentuk V 

Pada kasus ini, kami masih memperhitungkan resesi global dari sudut pandang teknikal dan perlambatan ekonomi pada kuartal II dan III. Pada saat yang sama, tindakan karantina diharapkan dapat membawakan hasil positif dan memperlambat penyebaran virus. Oleh karena itu, stimulus kebijakan fiskal dan pemangkasan suku bunga secara masif akan mulai membuahkan hasil dari titik ini dan menghasilkan rebound berbentuk V pada kuartal ketiga atau keempat. Pengumuman positif lain yang diperhitungkan masuk dalam skenario berbentuk V adalah penemuan vaksin baru, yang akan tersedia bagi seluruh populasi dunia. Gambar di bawah ini menunjukkan pertimbangan hasil dari ide trading utama bila kasusnya seperti ini.

1.jpg

 Skenario dasar: pemulihan dengan bentuk U

Skenario ini didasarkan pada pertimbangan isolasi jangka panjang di beberapa negara, yang mana akan mengarah pada reduksi aktivitas secara publik dan resesi yang tajam. Meskipun beberapa langkah stimulus telah diambil oleh beberapa bank sentral, aktivitas sesungguhnya akan tetap berada di bawah tekanan akibat kebijakan reinfeksi dan karantina. Jadi, kita dapat memprediksi pemulihannya di sini akan memakan waktu yang cenderung lebih lama dibandingkan dengan skenario "terbaik" karena kurangnya pasokan di sektor energi dan manufaktur. Berikut adalah beberapa konsep trading untuk jenis skenario ini:

2.jpg

Skenario terburuk: pemulihan dengan bentuk L 

Jika peristiwa ini menggiring kita pada hasil ini (terburuk), kita akan melihat PDB global meluncur ke level terendahnya sejak Depresi Besar tahun 1930-an. Virus akan terus menyebar dan kian meningkatkan ketakutan akan reinfeksi. Semua usaha kecil dan menengah akan terkena imbasnya, karena mereka akan kehilangan dukungan secara finansial. Hal ini juga akan memicu tingkat pengangguran yang tinggi dan aktivitas bisnis yang rendah. Tanda-tanda pemulihan di sini mungkin tidak akan terlihat hingga 2021.  

3.jpg

Yang pasti, kita tidak menginginkan skenario yang ketiga, tapi kita harus siap menghadapi segala kemungkinannya. Ikuti terus perkembangan pasar, baca beritanya dan perhatikan segala isyarat mengenai potensi perubahan dari situasi ini. Begitu semua risikonya menurun, Anda bisa menjadi salah satu yang mengetahui tentang cara memanfaatkan segala situasinya.

TRADING SEKARANG

Menyerupai

Berita terbaru

USDCHF Kembali Turun Menuju Selatan

Pasangan mata uang USDCHF kembali tertekan turun pada perdagangan di akhir pekan ini Tekanan turun bagi mata uang USDCHF terjadi akibat kebijakan yang sangat dovish yang di ambil oleh pemerintah dan juga bank sentral amerika Federal Reserve atau yang…

Pair AUDUSD Kembali Dalam Tekanan Turun

Pergerakan nilai tukar mata uang Australia Dollar kembali mengalami pelemahan terhadap mata uang US Dollar pada pekan ini Mata uang Australia sempat menguat pada perdagangan pekan lalu akibat respon market terhadap pelemahan mata uang US Dollar, Us…

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Pelajari lebih lanjut

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Internal error. Silahkan coba lagi

Buku Forex Pemula

Beginner Forex Book akan memandu Anda mengarungi dunia trading.

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera